Jumat, 15 Juni 2012

Sistem Pernapasan Pada Manusia


“Sistem Pernapasan Manusia”
Respirasi adalah proses mendapatkan dan menggunakan oksigen,sementara menghilangkan karbondioksida. Ini adalah proses dimana manusia mengambil oksigen dari lingkungan mereka dan memberikan karbondioksida yang dihasilkan sebagai hasil dari reaksi kimia dalam sel. Sistem Pernapasan pada Manusia terdiri atas:

organ pernapasan manusia
A.     HIDUNG
Hidung berfungsi sebagai alat pernapasan dan indra pembau. Hidung terdiri atas lubang hidung, rongga hidung, dan ujung rongga hidung. Rongga hidung memiliki rambut, banyak kapiler darah, dan selalu lembap dengan adanya lendir yang dihasilkan oleh selaput mukosa. Di dalam rongga hidung, udara disaring oleh rambut rambut kecil (silia) dan selaput lendir yang berguna untuk menyaring debu, melekatkan kotoran pada rambut hidung, mengatur suhu udara pernapasan, maupun menyelidiki adanya bau.
B.      FARING
Faring merupakan persimpangan antara rongga mulut ke kerongkongan dengan hidung ke tenggorokan. Terdiri dari tiga bagian, yaitu :
1.      Nasofaring : bagian yang paling tinggi terletak di belakang kavitas nasalis. Fungsinya hanya merupakan suatu jalannya udara.
2.      Orofaring : terletak di belakang mulut; merupakan jalan untuk udara dan makanan. Mukosanya berupa epitel gepeng bertingkat. Terdapat Jaringan limfatik yang berfungsi untuk menghancurkan patogen yg berpenetrasi ke mukosa
3.      Laringofaring : bagian paling bawah faring. Bagian anteriornya membuka menuju laring dan bagian posteriornya menuju esophagus. Merupakan jalan untuk udara dan makanan.
C.      LARING
Laring disebut juga pangkal tenggorok atau kotak suara. Laring terdiri atas tulang rawan yang membentuk jakun. Jakun tersusun atas tulang lidah, katup tulang rawan, perisai tulang rawan, piala tulang rawan, dan gelang tulang rawan.
D.     TRAKEA
Trakea (batang tenggorokan) merupakan pipa yang panjangnya kira-kira 9 cm. Trakea tersusun atas enam belas sampai dua puluh cincin-cincin tulang rawan yang berbentuk C. Cincin-cincin tulang rawan ini di bagian belakangnya tidak tersambung yaitu di tempat trakea menempel pada esofagus. Hal ini berguna untuk mempertahankan agar trakea tetap terbuka.


struktur trakea manusia

E.      BRONKUS
Bronkus merupakan cabang batang tenggorokan yang jumlahnya sepasang, yang satu menuju ke paru-paru kanan dan yang satu lagi menuju ke paru-paru kiri. Bronkus mempunyai struktur serupa dengan trakea dan dilapisi oleh jenis sel yang sama.
F.       BRONKIOLUS
Bronkiolus merupakan cabang dari bronkus, dindingnya lebih tipis dan salurannya lebih kecil. Semakin kecil salurannya, semakin berkurang tulang rawannya dan akhirnya tinggal dinding fibrosa dengan lapisan silia. Setiap bronkiolus terminal (terakhir) bermuara ke dalam seberkas kantung-kantung kecil mirip anggur yang disebut alveolus.
G.     ALVEOLUS
Alveolus merupakan saluran akhir dari alat pernapasan yang berupa gelembung-gelembung udara. Dindingnya tipis, lembap, dan berlekatan erat dengan kapiler-kapiler darah. Alveolus terdiri atas satu lapis sel epitelium pipih dan di sinilah darah hampir langsung bersentuhan dengan udara. Adanya alveolus memungkinkan terjadinya perluasan daerah permukaan yang berperan penting dalam pertukaran gas O2 dari udara bebas ke sel-sel darah dan CO2 dari sel-sel darah ke udara.

H.     PARU-PARU

Paru-paru terletak di dalam rongga dada. Rongga dada dan perut dibatasi oleh suatu sekat disebut diafragma. Paru-paru ada dua buah yaitu paru-paru kanan dan paru-paru kiri. Paru-paru kanan terdiri atas tiga gelambir (lobus) yaitu gelambir atas, gelambir tengah dan gelambir bawah. Sedangkan paru-paru kiri terdiri atas dua gelambir yaitu gelambir atas dan gelambir bawah. Paru-paru diselimuti oleh suatu selaput paru-paru (pleura). Tekanan pada rongga pleura atau intratoraks lebih kecil daripada tekanan udara luar (± 3–4 mmHg).

Sumber:http://www.sentra-edukasi.com/2011/08/organ-pernapasan-manusia.html



 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar